Kamis, 03 Maret 2016

Tukang Makan

Aku pernah cerita di sini, bahwa aku adalah pemakan segala. Ga ada yang ga enak buatku, adanya enak sama enak banget. Sayur basi juga gue makan kalo gada yang ngasitau.

Orang kerap berkomentar. "Emang ga kecium aromanya ga enak gitu?" Nggg... Nggak tuh. "Lidah lo error kali yak." Mungkin, hahahh. "Lo gak sakit perut makan yang tadi?" Biasa aja tuh. Mungkin si perut sudah biasa *puk puk tepok perut*

Mungkin itu memang suatu kekurangan ya. Tapi aku sangat bersyukur! Karena aku jadi bisa makan apa aja! Gak kayak si abang *kemudian curcol* kalo makanan tampilannya ga oke, misalnya goreng pisang kematengan jd rada benyek (padahal dia sendiri yang goreng) dia langsung males makan. Aku yang ngabisin. Nasi kebanyakan air atau terlalu keras, males. Sayur kemaren, apalagi. Ga bakal disentuh. Pasti dibuang. Kalo gw, kunyah ajeee... Wkwkwk.

Ada dua alasan. Pertama, mungkin emang hidung n lidah gw rada2 bermasalah soal icip2 makanan. Walau sebenernya buat gw bukan masalah sih, haha. Kedua, aku tuh gak suka banget lihat makanan terbuang. Jadi kalo gagal dikit, tampilan aneh dikit, gapapalah... Sayur lauk kemaren, angetinlah... Nasi keras dan dingin, kunyah aje lah... Trus siapa yang pernah makan bareng aku pasti tau, bahwa aku paling gemez lihat makanan nyisa2. Selagi masih bisa digeser2 nih isi usus, pasti aku minta izin sama si empunya piring, kalo boleh makanannya kuhabiskan. Terkutuklah kalian yang nyisain makanan setengah piring lalu dengan santainya buang abu rokok di atasnya! Hmpf.

Soal ini, aku cucok banget sama Mbak Shinta. Temen ngunyah banget deh. Aku paling suka wisata kuliner sama dia. Nyobain makanan baru, hayuk. Nggak ada pikiran semacam, "Nanti kalo gw ga doyan gimana?" Ga ada. Porsi besar, hayuk. Malah nyiapin tupperware kosong buat kalo dah ga muat. "Simpen, ntar sampe rumah juga udah laper lagi." Ih bener banget. Kami nggak pernah takut mencoba makanan2 baru dan kami bersyukur bahwa apapun yang mendarat di lidah kami selalu ENAK atau ENAK BANGET. Dan yang terpenting, selalu habis! Kami ngga akan membiarkan ada remah2 di piring. Biar berkah, amin.

Gak semua orang kan bisa begitu. Biasanya ada aja syarat, "Aku nggak bisa kalo terlalu manis," atau "Aku biasanya kurang cocok deh sama makanan Jepang gitu," atau "Aku alergi seafood..." atau "Aku lagi bokek," Yah kalo yang terakhir sih turut prihatin, hahahah.

Makanya aku dan mbashin sangat2 bersyukur diberikan kemudahan menikmati aneka jenis makanan. Apalagi waktu kami berdua lagi hamil, wakakak. Nongkrong di bamboo dimsum ampe pelayannya bete. Yummy happy tummy.

Yuk yuk siapa mau ngajak kami makaaann... Kami siap menghabiskan!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar