Selasa, 08 Juli 2014

Pelajaran Setelah Menikah (2) Tentang Memahami Kebiasaan

Siapapun yang sudah lama mengenalku, pasti tau kalo aku orang yang sangat ceroboh. Brak bruk brak bruk asal naro. Terus pas butuh nyari-nyari. Lupa naro di mana. Pegang apa-apa jatoh. Krompyang! Bener-bener nggak telaten. Aku juga cuek banget dan nggak peka sama hal-hal kecil. Mirip sifat cowok.

Semua itu nggak pernah aku pikirin selama aku hidup sendiri. Mo lemari berantakan kayak apa kek, mo buku bertebaran di mana-mana, kasur ga pernah dirapiin, bangun siang, who cares? Paling kalo udah gak betah baru deh beberes.

Lalu sekarang aku hidup sama Abang yang orangnya lumayan detail dan rapi. Suatu hari dia pulang lebih dulu daripada aku. Buku-buku yang berantakan udah diberesin. Di samping pintu dia pasang gantungan, juga tempat sepatu. Aku masuk lepas sepatu, naro tas asal, lalu bruk! Tengkurep di kasur. Tunduh. Lalu aku dipanggil, “Dek sini deh. Tiap pulang kerja sepatunya masukin ke kardusnya, trus taro di sini. Ini gantungan buat tas dan jaket. Harus dibiasain, jadi rapi terus. Itu di belakang ada tas besar, buat tempat cucian kotor.” FYI, sebelumnya gw naro cucian kotor ya dilempar aja ke ember, nyucinya nunggu mood, hahaha… Terus ada kotak kecil, “Barang-barang yang dibawa setiap hari taro situ. Kacamata, flashdisk, dompet, jam, kartu pers. Daripada kamu bolak-balik ini ketinggalan-itu ketinggalan?” FYI lagi, gw kan emang demen gonta-ganti tas, jadi barang pentingnya tersebar di tas satu dan lainnya. 

“Emang harus ya kayak gitu Bang? Males…” “Iya apalagi kalo udah ada anak. Masa kalo kamu capek pulang kerja trus anaknya ditaro gitu aja deket pintu kayak tas?” Iiiiihhh ya enggak juga sih…

Soal masak juga detail. “Dek kalo motong buncis, seratnya dibuang juga,” Hah? Serat apa? Trus ditunjukkin, di samping itu ada serat memanjang yang bisa dicopot. Emang itu penting ya? “Ya nggak enak aja makannya,” OMG gue bahkan gatau kalo dia ada, hahaha… Kadang aku masak juga, goreng tempe. Tempe dipotong-potong, rendem air garem, cusss goreng deh. Suatu hari Abang yang goreng tempe. Dia ngulek ketumbar (yang gw masih bingung bedainnya dengan lada), bawang putih, garam, kunyit sampe halus. Dicampur ke tepung terigu plus irisan daun bawang, buat dilumurin ke tempe sebelum digoreng. Haaaiiissshh… betapa complicated-nya tempe ini… Ya tapi enak sih.

Sebaliknya, aku juga harus beradaptasi dengan kebiasaan Abang. Pertama, dia itu kalo tidur lama banget. Pulang kerja jam 8 udah ngantuk. Bangunnya juga siang. Sementara aku plongo-plongo karena terbiasa tidur di atas jam 10, dan bangun jam 4. Abis itu aku jarang tidur lagi. Kedua, Abang kalo bobo pake kipas angin >,< sedangkan aku kalo bobo selimutan gak tahan dingin. Yaa bbrp malam awal sih gw masuk angin gitu.. tapi lama kelamaan udah biasa. Ketiga, Abang peka sekali dengan rasa. Juga gak mau masakan tadi pagi, pengennya masakan baru yang anget. Untung aja doi bisa masak sendiri, haha.. Sedangkan gw? Sayur atau nasi basi juga gw makan kalo ga dikasitau.. karena buat gw ga ada yang gak enak. Adanya ENAK sama ENAK BANGET.
 
I basically eat anything
Agak OOT sih tapi aku pengen cerita sedikit soal ilmu belanja dan masakku yang masih cetek banget. Ternyata butuh ilmu juga belanja di pasar. Aku pernah bilang mo beli daun salam 2rb, daun jeruk 2rb :D :D :D kata abangsayurnya, “Waduh Neng saya nggak punya segitu, beli bumbu dapur aja gimana?” Ternyata, bumbu dapur itu sepaket, di dalemnya isi rempah macem-macem termasuk beberapa lembar daun salam, daun jeruk, sereh, dan aneka rimpang, satu plastik harganya seribu rupiah. Seribu!!! Ahahaha… Gw ngga ngerti jadi harga daun jeruk dan daun salam itu berapaan :D :D :D

Pas gue buka di rumah plastik bumbu dapur itu, aku hampir aja teriak melihat satu wujud aneh sebesar kelingking, Abaaang what the hell was that?! Gw lempar-lempar pake sendok, aneh bet bentuknya. Kayak ulet kering (?) Dan ternyataaaa itulah yang namanya temukunci sodara-sodaraaaa… Okesip. Cukstaw. 

weird temukunci
Nih agak2 ilmiah nih. Kebetulan aku kemaren habis wawancara psikolog soal ini (iye, wartawan kan ajuin masalah sendiri di majalah sendiri lalu wawancara sendiri ke pakar, kece kan). 

Menurut psikolog Inna Muthmainnah yang aku wawancarai, 2 tahun pertama pernikahan memang cukup berat, karena di situ kita menyesuaikan sifat-sifat. Anak kembar yang berasal dari satu telur, bisa memiliki sifat berbeda, bahkan berkonflik. Apalagi suami-istri yang berasal dari lingkungan berbeda, pola asuh berbeda, latar belakang berbeda. Istilahnya, asam di gunung, garam di laut, bertemu di periuk. 

"Tapi kalau kita punya keluwesan dan ambang toleransi yang besar, hal-hal kayak gitu akan terlewati seiring waktu. Ambang toleransi ini berbanding lurus dengan kedewasaan dan kematangan kita. Semakin kita matang dan kaya, kita semakin siap menerima perbedaan," jelas Inna. 

Aku orang yang sangat terbuka. Nggak bisa memendam emosi. Kalau ada sesuatu yang nggak aku suka dari Abang, aku akan bilang. Nggak mesti saat itu juga (ada kalanya aku manyun dulu seharian), tapi aku pasti ngomong sama dia. "Abang, aku nggak suka kalau Abang bla..bla.." atau "Abang, tadi aku kesel tau. Soalnya Abang bla..bla.." Perbedaan itu wajar, tinggal gimana cara mengungkapkannya. 
catet!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar