Senin, 07 Juli 2014

Pelajaran Setelah Menikah (1) Tentang Mengatur Keuangan

Kalau kamu merasa belum cukup dewasa untuk menikah, menikahlah. Karena menikah itu mendewasakan.

Dulu aku punya bayangan yang sederhana sekali tentang pernikahan. Menikah itu ya sebatas punya teman hidup. Tapi kemudian seiring proses aku memahami, pernikahan bukan cuma itu. Ia mendewasakan, dan aku belajar sangat banyak.

Kali ini, aku mau cerita soal poin pertama yang bakal kamu pelajari setelah menikah: mengatur keuangan. Ini hal yang sangat prinsipil ya, karena kalian hidup berdua sekarang. Pendapatan harus digunakan untuk kepentingan berdua, bukan sendiri doang. Harus transparan, belajar mencatat, belajar mengontrol.

Sebelum menikah, mana pernah aku menabung? Gajiku hampir selalu habis untuk hal-hal yang “nggak jadi barang” Nah loh! Dulu mana pernah sih mikir dua kali sebelum ngeluarin uang buat kongkow di luar sama temen-temen. Coba, sekali nongkrong di kafe ada kali habis 100rb an mah sekali makan. Terus karaokean. Nonton di bioskop. Bisa habis berapa tuh. Beli sepatu, beli baju, dan perintilan nggak penting lainnya di online shop. Anak kosan, gak ada dapur, bisanya beli makan di luar. Minimal ngeluarin 10rb buat nasi goreng, 5rb buat beli jus. Atau 20rb untuk paket ayam bakar, 5rb es teh manisnya. Dan hal-hal itu mana kerasa. Tau-tau baru juga tanggal 15 saldo udah menipis.

Tiga hari setelah menikah, aku dan Abang belanja di Jatinegara buat ngisi rumah. Beli gorden 80rb, karpet 200rb, rak piring 100rb, dan perabotan 10rb dapet 3, sendok sayur 7rb yang ditawar Abang jadi 5rb. Gak sampe 500rb udah jadi tuh barang. Rumah rapi. Gile yah, dulu mah kalo kita jalan ama temen-temen seminggu 3 kali makan, nonton, dan karaokean, ada kali tuh abis 300rb. Dan gak mikir sama sekali. Eh sekarang, beli sendok sayur 7rb aja masih nawar! Hahaha… TER-LA-LU!

Terus sekarang kita masak setiap hari. Sebagai tukang belanja, aku ngerasain banget beda harganya (note: Abang yang masak, jadi aku yang belanja). Beli tempe 2rb aja udah bisa makan pagi-malem kan. Sop-sopan 2rb seplastik aja udah banyak banget. Cabe-bawang-bumbu dapur 5rb buat 3 hari. Trus beli buah bikin smoothies sehat sendiri pake madu. Beuh… Bandingin sama paket ayam bakar + es teh manis 25rb sekali makan. Yang lebih penting, karena masak sendiri kita jadi tau prosesnya. Nyucinya bersih, peralatannya bersih, nggak pake penguat rasa, kematangan sesuai selera, dll yang membuat kita makan jadi lebih lahap. Apalagi kalau ke kantor bawa bekal untuk makan siang, kita mengurangi sampah daripada beli makan di luar, yang dibungkus pake 2 lapis kertas, plastik untuk bungkus kerupuk atau lalap, dan plastik kresek untuk membawa semuanya. Ada juga yang pake kardus bahkan sterefoam. Plus air minum kemasan, sedotan, dan sendok sekali pakai. Haduh tambah parah. Alhamdulillah, lebih menyenangkan bawa minum dan bekal makan sendiri pake Tupperware warna-warni 

Begitupun kalau mau beli apa-apa yang nggak penting. Cyin.. jalan ke mall sendiri atau sama temen cewek itu beda banget loh dibanding jalan ama suami. Kalau jalan sendiri, aku gampang banget melipir. Trus beli sepatu. Maskara. Kaos kaki. Haish… Apalagi sama temen cewek ye kan, kompor meledug. Bukannya nge-rem malah saling mendukung, “Ih iya itu lucu tau.. Yaudah sih mumpung diskon.. Eh buy 2 get 1, ayok dong lo beli juga dong…” Kan parah kan. Abis belanja haus, beli eskrim sama-sama. Gendut. Trus pulangnya males ngangkot. Naik taksi. Wassalam.

Sekarang mah: Abang.. mo beli sepatu/ Nabung dek, kita kan mo beli tanah. Abang.. pengen baju itu/ Nanti dulu, kita kan mo mudik/ Oh iyaa. Abang.. aku naksir yang itu/ Belum perlu dek. Abang.. pengen eskrim/ Manis-manis mulu ntar gendut loh/ Iya ya >,< Terus sebelum permintaanku semakin aneh, buru-buru digandeng pulang. Cusss… Makan di rumah. Selamet deh tuh ratusan ribu.


Soal manajemen keuangan itu udah pasti. Dulu mana pernah gw ngitung. Wong gajiku bener-bener untuk kebutuhan dan kesenanganku sendiri kok. Sekarang, gaji berdua diitung. Terus masing-masing masukin rekening tabungan. Buat beli tanah cenah mah. Hihi. Baru deh sisanya kita bagi untuk keperluan bulanan, belanja sabun & beras, beli majalah.. Alhamdulillah kita sepakat gak ada cicilan dan kartu kredit sih. Kalo sebelum jatuh tempo duit udah abis, kita periksa catatan pengeluaran, bocor di mana nih? Terus evaluasi.

Membuat timeline dan planning hidup jadi lebih konkrit setelah menikah. Kalo sama pacar, ih males amat kan kalo udah berbagi pendapatan. Lo apa bukan siapa bukan. Nah, ini mah sama suami sendiri, yang udah jelas dia akan sama-sama kita sampai tua. Kelak kita akan melahirkan anaknya. Kita punya mimpi bersama, ya kita rencanakan sama-sama. Sangat menyenangkan.

2 komentar:

  1. Ituu ituu bagian yang jalan sama tmen cewe yang ada diskon buy 2 get 1, baru aja kejadian persis banget gitu di gue sama anbel. hahahahahahah

    BalasHapus
  2. Ya kaaaann.. 2 cewek belanja adalah bagaikan kompor meledug. Gw sering banget kek gituuu

    BalasHapus