Kamis, 24 Agustus 2017

Toilet Training dalam Seminggu!

Pada tulisan sebelumnya, aku cerita bahwa sekarang aku nemuin holy grail buat perawatan wajah.. yaitu SK II FTE. Buat rakyat jelata ibu rumah tangga gak bekerja seperti gw, harga SK II emang mahal banget. Minta ke suami segen juga kan ya, makin gede aja jatah belanja si Mama.

Aku merasa, harus ada budget belanja bulanan yang dipangkas nih supaya keuangan gak bocor. Pas lagi ngelamunin itu, aku dalam posisi sedang kejar2an habis mandiin Ali. Dia berlarian telanjang gak mau dipakein popok. Hampir tiap abis mandi begini nih.

Aha! Bagaimana kalau kita mulai toilet training saja? Lepas popok selamanya. Sebab belanja popok itu kalau diturutin emang gede banget. Bisa abis 2 kemasan gede dalam sebulan, kadang lebih. Karena si Ali tipe anak yang demen ee ketika popok baru diganti  lagipula, si bocah udah genap 2 tahun usianya, dan sudah bisa diajak berkomunikasi.

Yap! Demi SK II aku rela... aku rela ngepel pipis! Mangku anak ee... aku rela...

Dan ternyata... berhasil dalam seminggu dong lepas popok! Walau baru pipis aja sih yang uda terbiasa di kamar mandi... ee mah masih di celana  tapi tetap saja, itu suatu progress yang sangat berarti.

Sebulan ini, Ali sudah lepas popok di keseharian. Walau masih kupakaikan popok kalau sedang bepergian atau berangkat ke masjid, tapi popoknya hampir selalu kosong. Dia udah ngga mau lagi pipis di situ.

First of all, toilet training nggak bisa dilakukan secara mendadak. Perlu kesiapan mental si ibu, perlu menyediakan waktu, dan perlu strategi. Tanpa itu semua, toilet training hanya akan jadi wacana yang maju mundur dan malah membikin stres. Jadi sebenernya ngga usah buru-buru juga sih, lakukan ketika ibu dan anak sudah siap.

Perlu komunikasi yang intens antara ibu dengan anak sebelum dan selama toilet training. Bacakan buku, lihat video lucu, belikan stiker tentang toilet training. Kita harus terus menerus mengingatkan bahwa kalau pipis harus di kamar mandi, sudah besar tidak pakai popok dan tidak ngompol, teruuuuss diulangi sampai melekat kata2nya di ingatan anak dan dia bisa mengucapkannya kembali.

Di sini aku mau share beberapa tips toilet training yang berhasil di aku. Dalam seminggu!


  1. Luangkan waktu selama beberapa hari, minimal 3 hari pertama untuk nggak pergi ke mana-mana. Di rumah aja. Selama rentang waktu ini, pakaikan anak kaos dalam dan celana dalam, supaya mudah membukanya ketika dia mau pipis, dan nggak banyak2 cucian ketika dia ngompol. Biar dah anak kita dikata jelek pake singlet ama CD doang, toh cuma untuk beberapa hari.
  2. Pakaikan celana dalam atau celana kacamata, supaya kalau dia ee di celana, ee nya nggak jatuh ke lantai. Although it would still happen sometimes  ((nightmare))
  3. Kanebo is my bestfriend. Ini wajib ada banget selama toilet training. Siapin 2 kanebo, satu kanebo kotor untuk menyerap pipis, dan satu kanebo bersih (basahi air) untuk membersihkan bekasnya. Setelah digunakan, kucuri di bawah air mengalir, peras, jemur, dan siap digunakan lagi.
  4. Siapin reward. Reward buat Ali adalah, ditiupin balon kalo berhasil pipis di kamar mandi. It works only in 3 days for me. Dia semangat pipis di kamar mandi ampe balonnya banyak. Hari pertama, cuma dapet 1 balon. Hari kedua, 3 balon. Hari ketiga, 5 balon! Tenang, cuma semingguan aja sih dia minta ditiupin balon. Setelah itu, cuma kadang aja dia inget. Lagian, apa sih susahnya niup balon, hehe... Jangan lupa pujian. Pinter yaaa pipis kamar mandi... Anak pintar gak ngompol lagi yaa... dll.
  5. Tiga hari pertama, ajak ia untuk minum yang banyak dan sering, biar pipisnya juga sering. Mau pipis atau enggak, kita upayakan ajak dia ke kamar mandi kira-kira 30 menit sekali. Setelah beberapa hari, kita akan bisa memprediksikan waktu-waktu dia pengen pipis
  6. Awal-awal, akan susah dan lama nungguin pipisnya keluar di kamar mandi. Temenin, sambil ajak ngobrol. Ali kubawakan krayon, dia coret2 dinding kamar mandi dan tutup kloset sambil nunggu pipisnya keluar. Atau niup gelembung dan main air. Sambil kita basahi  kemaluannya dan terus encourage dia untuk pipis supaya nanti ditiupin balon
  7. Ajak pipis bareng dkmr mandi. Agak saru sih ya. Tapi berhasil. Because monkey see monkey do. "Mama udah pipis..  ayok skrg Ali!" Hati-hati ya jangan sampai anak melihat aurat kita dan usahakan ini dilakukan hanya di beberapa hari pertama. Setelahnya, kita cukup ajak dia jongkok aja.
  8. Jangan marah kalau dia ngompol. Kalau kita marah, nanti dia kapok ngompol dan minta pake popok lagi. Ngompol itu wajar, namanya juga anak kecil. Tarik nafas, ambil kanebo, ajak membasuh ke kamar mandi dan selalu kasihtau, kalau ngompol diem aja di situ jangan jalan ya, nanti kepleset. Diem di tempat sampai mama datang. "Pinter ya pipis, tapi lebih pinter lagi kalau pipisnya di kamar mandi. Kalau pipis jempolnya satu, kalau pipis di kamar mandi jempolnya dua...
  9. Singkirkan dulu deh tuh yang namanya karpet atau sofa bagus yang gak pengen diompolin. Karna selama masa toilet training, ngompol itu pasti. Itu adalah tahap pertama pembelajaran anak mengenali sensasi basah yang tidak nyaman. Itu adalah saatnya kita mengomunikasikan bahwa lebih baik jika pipis di kamar mandi. Boleh juga mengajak dia untuk bantu membersihkan bekas ompolnya, atau mencuci celana bekas ee nya
  10. Susah ngajak anak ke kamar mandi? Ajaknya sambik ngobrol topik yang dia senangi. Misal bangun tidur masih belom mood pun, kita ajak ngobrol. "Ali tau ga, tadi pas Ali masih bobo, ada suara ngiiiiiiiiiuuuuunggg ngiiiiiuuuungg Mama kaget Li, Mama bangun deh. Suara mobil apa ya itu?" ........ sambil angkat ke kamar mandi dan pipis.
Taraaaa... Mama pun bisa mengalihkan pengeluaran popok untuk SK II, hahahahaha...

Sebenernya aku juga sudah membelikan potty seat untuk Ali, bentuknya kura-kura. Tapi dia nggak mau duduk untuk pipis atau ee di situ. Pipis maunya jongkok di kamar mandi. Ee masih maunya dipangku TT___TT Lagipula, dari pengalaman seorang teman yang anaknya dilatih di potty seat, dia jadi ngga mau buang air kalau ngga ada potty nya itu. Misal lagi bepergian, kan jadi repot kalo harus ke toilet umum dan gak ada potty. 

Dan satu lagi, karena potty seat itu bisa dibawa ke mana-mana, jadinya si anak ngga mau ee di kamar mandi. Misal lagi nonton TV, trus pengen ee, dia bawa potty nya ke depan TV trus ee sambil nonton TV. Iiiihhh...

Jadi ya, potty seat-nya Ali nganggur aja di kamar mandi tuh. 

Soal ngompol malem, alhamdulillah Ali sejak bayi dulu memang jarang ngompol malem. Bangun tidur baru deh dia banjir. Tapi ya kadang ngompol juga sih. Nasib deh, mo gimana lagi, aku belom bisa tengah malem ngegotong dia ke kamar mandi buat pipis. Jadi kalau Ali, pipis sebelum tidur itu wajib. Bangun tidur juga langsung pipis di kamar mandi. 

Setiap anak tentu memiliki kebiasaan dan progress yang bisa berbeda-beda. Aku sangat mensyukuri kemudahan yang diberikan Allah dalam hal toilet training ini. 

Sekarang, Ali udah nggak bisa pake popok lagi. Aku masih pakein dia popok kalau lagi ke masjid dan kalau pergi. Tapi, popoknya selalu kosong. Dia udah nggak mau pipis di situ. Pernah, kami pergi pagi dan aku nggak ngecek sampai menjelang sore. Sore, dia terlihat nggak nyaman dan memegang celananya terus. Benar aja, aku intip, popoknya kosong bersih dan dia kebelet pipis. Yaudah, gotong deh ke toilet dan pipis di kloset. Jadi tetep aja, walaupun anak masih dipakaikan popok (antisipasi bocor di tempat umum), tetap saja, kita harus mengajak dia pipis di kamar mandi. Karena kemungkinan besar dia sudah nggak nyaman lagi pipis di popok. 

Good luck moms!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar