Jumat, 18 April 2014

Kacang Ijo


Suatu hari aku makan siang sama temen-temen di Warung Sunda. Salah satu sayurnya adalah tumis toge plus oncom. Eh, togenya itu di ujungnya masih ada kulit ijo tipis. Trus aku tiba-tiba teringat, eh iya ya toge kan dulunya kacang ijo kan? Bener gak sih?

“Iyalaaah… dulu kan pas SD apa SMP gitu ada praktikumnya, kita naro kacang ijo di kapas basah trus dia tumbuh kecambahnya,” temen-temen pada ngetawain pertanyaanku.

Gaktau kayaknya aku lagi ga masuk, sakit, apa emang lagi skip aja. Yang jelas aku nggak ngerasa pernah praktikum ngerendem kacang ijo di kapas basah. Kalo praktikum belah katak hidup-hidup aku pernah. Trus setelah aku berhasil ngebuka organ-organ dalamnya katak itu pun berlompatan dengan organ yang ke mana-mana. Hal terkeji yang pernah kulakukan. Astagfirulloh.

Kembali ke soal kacang ijo. 


Pertanyaanku itu pun membelokkan pembahasan siang itu jadi tentang kacang ijo.
“Jadi toge itu dulunya kacang ijo?”
“Eh bukannya ada juga toge dari kacang kedelai?”
“Kalau dari kacang tanah?”
“Masa sih namanya toge juga?”
Okay please define ‘toge’! Bukankah intinya dia itu kecambah? Nggak sebatas kecambahnya kacang ijo kan?”
“Iya sih tapi kayaknya selama ini yang kita makan adalah toge yang dulunya kacang ijo deh,”

Yak, kamilah anak-anak urban yang nggak tau dari mana makanan kami berasal.

“Pohon toge itu kayak gimana sih?”
“Nggak adaaaa…! Toge itu ya toge itu aja nggak ada pohonnya!”
“Oh aku kira toge dan kacang ijo itu sesuatu yang bergelantungan di pohon…”
“Terus kalo panen dipetikin satu-satu gitu ya…”
“Atau ditepok-tepok pake sendal pohonnya digoyang-goyangin sambil di bawah ada yang nadahin kacang ijo yang jatuh bertebaran, kayaknya cara itu lebih gampang kalo emang kacang ijo itu bergelantungan…”

… kemudian hening …

Masing-masing pegang smartphone.. brb googling “pohon kacang ijo” gaktau juga deh kalo ada yang googling dengan kata kunci “pohon toge”.

Beberapa saat kemudian,
“Oooooohhh… kacang ijo itu ada buahnya panjang-panjang ijo. Dia itu seeds…”
“Eh iya dia pohonnya merambat kayak kacang panjang,”

Ternyata kami seumur-umur belum pernah lihat pohon kacang ijo. Ada juga yang search di youtube “growing mung beans”. Ah okey, jadi kacang ijo itu seeds, yang kalau direndem di kapas bisa jadi toge.

“Trus toge kalo misalnya gak dipanen-panen, dia bisa layu trus rontok gitu? Trus dia jadi kacang ijo lagi?”

… hening … mikir … lalu semua ngakak x)))

YA ENGGAK LAH! Toge kalo digedein ditanem di tanah ya jadi pohon kacang ijo! HAHAHA…

Gak kebayang gue seandainya siklus hidup kacang ijo sebatas begini:
Dia terlahir sebagai sebutir kacang ijo. Lalu jika direndem di air dia tumbuh kecambah dan jadi toge. Trus kalo nggak dipanen dan dimasak, dia lama kelamaan akan menua, kecambahnya layu, rontok, dan dia kembali ke wujud asalnya sebagai… sebutir kacang ijo.  

Nggak seru banget hidupnya. Kupu-kupu aja ada empat tahap metamorphosis kan siklus hidupnya. Masa si kacang ijo cuma melalui dua tahap: kacang ijo – toge – kacang ijo – toge – dst. Kan kasian.

Oke baiklah kami sudah paham perihal siklus hidup kacang ijo, toge, sampai dia jadi pohon yang merambat dan berbuah. Buah berkacang ijo.

Ih jadi pengen bikin bubur kacang ijo kan.

“Eh kalo mo bikin bubur kacang ijo tuh kacang ijonya harus direndem dulu ya?”
“Iya rendem aja semalem, biar empuk dan masaknya enak,”
“Emang dia ga akan berubah jadi toge kalo direndem semaleman?”

HAHAHAHA…

Sedih banget. Seandainya udah semangat-semangat ngerendem kacang ijo malem hari buat dibubur besok pagi. Eh tau-tau besokannya udah jadi toge. Terpaksa ganti menu jadi bikin urap. HAHAHAHA…

Ebleng. Gara-gara kacang ijo doang aja. Sakit perut gueeeeh...

NOTE:
Trus abis percakapan itu gw googling dan youtube juga soal SAGU. Dari mana ia berasal, kayak apa pohonnya. Asli baru tau. Trus gw juga googling dan menemukan bahwa buah srikaya dengan selai sarikaya yang di dalem roti itu ternyata nggak ada hubungannya. Okesip.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar