Jumat, 06 Februari 2009

Si Mbah

Nenek saya namanya Siti Hamidah. Semua orang memanggilnya dengan sebutan Mbah. Mbah itu satu-satunya grandparent saya, karena mbah-mbah yang lain udah pada meninggal. Bahkan saya tidak terlalu mengenal mbah-mbah yang lain (bapaknya Bapak dan kedua orang tuanya Ibu), sebab mereka meninggal saat saya masih sangat kecil. Nggak heran kalau saya sayaaaang banget sama Mbah Midah ini ^.^ Mbah saya ini orang Madura asli. Kata Bapak, Mbah keturunannya Raja Madura dulu. Makanya kulit Mbah putih, nggak kayak orang Madura lain yang cenderung gelap. Mbah saya juga tingkah lakunya kayak ningrat banget, rapi, jalannya anggun, kalo makan pake table manner, ya tipe-tipe perempuan Jawa rumahan. Tapi kalo soal gaya ngomong sih, sama aja kayak orang Madura umumnya, blak-blakan, rada galak, tapi lucu, hehehe. Mbah saya nih gaul dah orangnya, nggak kolot gitu. Suka bercanda sama cucu-cucunya.

Walaupun umurnya udah lebih dari 80 tahun, alhamdulillah sampe sekarang Mbah masih sehat. Nggak ada penyakit serius. Paling batuk, pegel-pegel, kata Mbah, biasalah namanya juga orang tua. Rahasianya, Mbah ini idupnya bahagia banget, dikelilingi sama cucu-cucu yang sayang banget sama beliau... Rumahnya nggak sepi deh. Terus, Mbah itu makannya sehat banget, serba ‘godokan’, alias serba direbus, non kolesterol, non lemak. Eits, jangan salah, biarpun cuma godokan, masakannya semua enak! Kalo masak buat diri sendiri, paling sayur bening, bandeng, yah pokoknya yang light bumbunya, tapi uenak’e rek! Nyam nyam... Kalo buat cucu-cucunya, baru deh masak masakan khas Jawa Timur, yang rasanya Jawa Timur banget: ikan pari bumbu rujak, rawon, telor bali, tahu balap, gule kacang ijo, wah poko’e maknyuss...! Mbah ini juga rajin minum susu dan sangat konsisten menjaga berat badannya. Hidupnya teratur, makan, tidur, ngaji, semua dijaga.



Bapak saya hobi banget ngajak Mbah jalan-jalan, abis seru sih kalo sama Mbah! Yang penting Mbah nggak perlu duduk lama dan merasa nyaman selama perjalanan. Dari mulai Taman Safari sampe Bunaken sampe umroh semua pernah. Ke mall juga sering. Biarpun masih make kebaya, sarung, dan selendang (kayak perempuan Jawa dulu lah), Mbah saya nggak katro loh! Naek eskalator, naek lift, naek pesawat, makan di restoran hotel bintang lima, keciiil...! Hahaha! Dan biar kemana aja, bahkan sampe pas naek haji dan umroh sekalipun, Mbah saya ini selalu pake pakaian tradisionalnya. Nggak mau dibeliin pakaian jaman sekarang. Tapi jangan salah, kebaya, sarung dan selendang Mbah nggak murahan. Sarungnya batik asli, selendangnya keren-keren, dan bajunya pake bahan yang mahal. Habisnya dibeliin baju-baju modern yang mahal sama anak-anaknya nggak mau.

Soal pakaian yang tradisional ini, ada cerita lucu. Yaitu saat tahun 2004, waktu kita ngajak Mbah umroh. Dari sejak pertama datang di Jeddah, Mbah udah jadi pusat perhatian gara-gara pakaiannya yang sangat berbeda dari orang-orang sana. Waktu solat di Masjidil Harom juga, berkali-kali sarung Mbah ditarik-tarik sama perempuan Arab atau Turki. Mereka senyum-senyum naksir gitu liat motif batik. Waaa Mbahku membawa misi mempromosikan budaya Indonesia ternyata, hahaha! Gaul yah.

Nah, sewaktu kita baru sampai di airport Madinah, turun dari pesawat kita diperiksa dulu sama petugas keamanan perempuan, masuk ke ruangan khusus pemeriksaan (kalo cowok kan di luar aja diperiksanya). Semua logam dikeluarkan, terus badan kita diperiksa pake alat pendeteksi logam yang panjang itu loh, yang kalo ada sesuatu dia bunyi, niit niit... Saya lolos, ibu lolos. Lha emang kita kagak bawa apa-apa kan. Eh pas si Mbah diperiksa, alat itu bunyi. Wah kita langsung kaget kan, emang Mbah bawa apa gitu?! Pikiran gw langsung ngayal-ngayal, jangan-jangan ada orang tak bertanggung jawab yang ngumpetin sesuatu di Mbah, dan memperdaya Mbahku yang tidak tahu apa-apa ini. Si petugas keamanan langsung jadi galak gitu, nyuruh Mbah buka bajunya. Saya dan ibu tentu saja pucat, khawatir, sementara Mbah ngomel-ngomel pake bahasa Madura ke petugas keamanan itu yang katanya kurang ajar. Saya bilang, ikutin aja Mbah, karena saya juga penasaran, emang Mbah bawa apa gitu? Dan pas Mbah baru ngangkat bajunya, eng ing engggg.........! Serentetan peniti yang dipake Mbah di korsetnya itulah yang ternyata membuat alat pendeteksi bom itu berbunyi! Mbah saya dikira bawa peluru! Hahaha! Sumpah ya, saat itu juga saya dan ibu ketawa ngakak! Si petugas keamanan yang tadinya tampangnya galak, jadi mati-matian nahan senyum (menjaga wibawa) dan bilang, “Andonesi?” Iya, kita orang Indonesia dan itu nenek gue make korset dan rentetan peniti di balik sarung batiknya, bo! Kalo lw kagak tau, itu fungsinya biar sarung nggak melorot, cing!

Bapak saya dan Niko (adek) udah nunggu di luar dengan tampang khawatir, kok ni orang bertiga lama bener diperiksanya? Terus akhirnya kita bertiga keluar, saya dan ibu ketawa ngakak nggak berenti-berenti, sementara Mbah masih ngomel-ngomel sambil benerin sarung yang direcokin petugas keamanan tadi. Percuma Mbah marah-marah juga mereka kagak ngarti, hahaha! Dan makin ngedumel waktu kita jelasin bahwa tadi itu alat pendeteksi bom, dan Mbah dikira nyembunyiin peluru di balik baju, yang ternyata adalah peniti dan korset, ahahahaha! Mbah ngomel sampe bilang “Wedhus wong iku!”

Ada juga kejadian lucu baru-baru ini. Mbah bilang, matanya sekarang udah mulai perih kalo dipake baca Al-Qur’an lama-lama. Akhirnya diajaklah Mbah ke dokter mata sama tante. Sesampainya di dokter mata, seperti biasa kan kita dikasih kaca mata, kemudian disuruh MEMBACA ABJAD dari yang paling besar sampai ke yang paling kecil.

Helooooww... ini nenek udah 80 tahun lebih umurnya, hidupnya di jaman penjajahan, kagak pernah sekolah, eh malah disuruh baca abjad! Plis de ah. Pertamanya Mbah diem aja, pas disuruh baca Mbah langsung berdiri dan ngomel-ngomel ke dokter matanya pake bahasa Madura. “Wong goblok ngene kok disuruh mbaca ki piye! Nek dikasi Qur’an, wis, ta’ telen!”...dan seterusnya. Malah si Mbah minta ABC nya itu diganti aja pake alif-ba-ta-tsa. Akhirnya si dokter mata menyadari kekhilafannya (ini yang bego siapa, ya?) dan minta maaf sama Mbah sambil ketawa-ketawa. Akhirnya sibuklah si dokter mencari-cari Al-Qur’an berbagai ukuran buat ngetes penglihatannya si Mbah. Barulah si Mbah puas dan mau dites, pake Al-Qur’an. Terus Mbah berpesan ke dokter mata, lain kali kalo ngetes penglihatan nenek-nenek kayak dia, jangan disuruh baca ABC. Mustinya bu dokter punya juga yang alif-ba-ta-tsa.

Wah pokoknya Mbah saya nih lucu banget dah! Gahul pisan! Itu yang membuat saya selalu kangen sama beliau, sama masakannya, sama cerita-ceritanya, sama omelannya, semuanya! I love you, Mbah sayaaaang...!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar